Thursday, October 16, 2014

Jadikan Whatsapp Group Sebagai Medium Kebaikan

Antara yang boleh kita manfaatkan dengan aplikasi whatsapp ialah berkongsi segala maklumat, ilmu, pengetahuan, mungkin (juga) pengalaman, tazkirah, dakwah, doa dan sebagainya. Gunakan alat-alat ini sebagai perantara yang menjadikan pahala buat kita. Ambil kesempatannya. Kerana dakwah tidak hanyalah kaku dengan mesti berjumpa seseorang secara berdepan.

Sementara itu, ahli group lain mestilah respon, paling kurang beri tanda like agar orang maklum anda membacanya kendatipun anda sebenarnya sibuk. "Like" yang anda berikan, adalah satu galakan baginya untuk terus melakukan, menyampaikan hal-hal kebaikan. Adalah sangat-sangat tidak patut, jika menjadi ahli group, langsung tidak pernah memberi respon, apatah lagi komentar. Sedangkan anda sentiasa online dan membuka aplikasi itu.
Kemungkinan hal ini terjadi disebabkan seseorang itu pada hakikatnya dia tidak rela berada dalam group itu. Dia di ajak,(invite) secara paksa oleh rakan yang lain. Hendak keluar group takut orang lain berkecil hati. Lantas dia mendiamkan diri sahaja. Sehingga orang tidak tahu kewujudannya.
Admin group boleh mengingatkan insan sebegini dengan bertanya khabar melalui Private Massage, dan jika PM pun dia masih tidak layan.Tunggu tempoh 2-3 hari. Jika tidak respon, kemungkinan besar dia tidak berminat dan kesibukannya boleh terganggu dengan banyak mesej yang masuk. Maka admin boleh remove ahli tersebut bagi memberi laluan kepada orang lain yang ingin mengambil manfaat dan sudi memberi respon. 
Seandainya dia berminat, dia akan menghantar mesej mohon masuk semula. Sebaliknya jika dia mendiamkan diri sahaja. Camkan lah, dia lebih rela berada dalam situasi terkini.

Sunnah Nabi kita..membaca Quran sebelum matahari menjelma. Kaunselor pantasnya bangun awal pagi..berhubung dulu dengan sang pencipta melalui 2 rakaat tahajud sekurangnya. Kemudian baca sepipi 2 al-quran..
Inilah penolong anda di dalam kubur nan gelap gulita nanti.
Disaat tiada suami,tiada anak,tiada kekasih. Saat inilah yang sedang dirasakan oleh sahabat KPA kita Kak Nazmah.
Nyatalah hidup ini singkat cuma. Buat apa kita kumpul wang yang banyak jika hubungan kita denganNya rapuh.
Ayuh bangunlah..bangkitklah..tinggalkan kebiasaan kita yg jauh dari Allah.
Allah itu sayang pada kita.Dia cukup2 kasihan takut kita masuk nerakaNya.
Dia tahu kita takkan mampu membayar udara. Makanya Dia beri percuma saja pada kita.
Dia tahu...kita tak kan mampu membayar air..makanya Tuhan bagi percuma saja.makanya 3/4 bumi ini dipenuhi air. Untuk siapa? Untuk hambaNya buat mengabdi diri sebelum saat ia pergi.

Wednesday, October 8, 2014

Ceramah Motivasi di SK Laloh

Dalam perjalanan pulang ke Nogori, Admin singgah sebentar di SK Laloh berseberangan dengan Lata Rek yang pernah admin buat kem perkhemahan untuk tolib SMUDA satu masa dahulu, admin minta kawan admin kumpul murid tahun 5 dan memberikan ceramah khas kepada mereka disamping aktiviti.

Masa tak panjang sangat. Kerana admin perlu bergegas ke KL. Kalau tidak pasti lebih lewat sampai.

Terima Kasih kepada anak-anak dan isteri admin yang setia menunggu dan memahami minat admin di dalam kereta, 

Kelihatan murid teruja dan sepertinya mendapat sesuatu yang baru.

Terima Kasih kepada member admin, Cikgu Hanan yang telah memberikan ruang.





Saturday, October 4, 2014

Perutusan Aidil Adha.

SANGGUP MENJADI DIRI YANG LAIN

Umat Islam akan meraikan Aidil Adha setiap tahun. Perayaan ini melambangkan pengorbanan teragung dari seorang insan untuk Tuhannya. 'Adha' dari perkataan Udhiah yang maknanya pengorbanan. Di sini kita perlu memahami bahawa sangat pentingnya pengorbanan.

Siapa pun yang nak maju,mesti berkorban. Baik dalam hal keduniaan ataupun agama. Orang nak kaya mesti korban masa,wang dan apa saja untuk meningkat pendapatannya. Ikut kursus bengkel dan belajar. Kemudian susuli dengan kerja keras. Sanggup kurang tidur. Sanggup balik lewat dan sebagainya.

Dalam agama,kita digalak menjadi berbeza dari orang lain. Kerana 90% umat Islam tidak memahami Islam itu sendiri.(menurut gereja).

Menurut kaca mata orang Tasauf. Orang Islam yang meninggal dunia itu terbahagi 4 golongan.

Yang pertama matinya seperti haiwan. Manusia ini hidup nya tak ubah laksana haiwan. Keluar pagi balik petang cari makan. Solatnya entah ke mana. Yang ada hanya urusan perut semata. Manusia ini tak ada harga langsung di sisi Tuhan dan matinya tak ubah bagaikan haiwannya mati.

Yang kedua..meninggal dalam keadaan kurus kering. Golongan ini orang yang ikut-ikutan dalam beramal. Cukup-cukup makan kata orang. Solatnya ada tapi Isinya tak ada. Dia sendiri blurr dan tak faham sangat apa yang dia buat. Pun masih tak bernasib baik.

Golongan ketiga meninggal bagaikan orang tidur. Pada wajahnya pun tergambar muka orang laksana sedang tidur. Tempoh dia di alam barzakh pun tak lama. Ini lah manusia yang beramal dengan isi. Belajar dengan berguru. Patuh dan istiqomah. Allah Taala pendekkan masa nya di alam kubur. Mudah cakap bagai orang koma, atau ashabul kahfi.. 300 tahun pun dirasakan hanya sehari. Subhanallah.

Golongan terakhir adalah meninggal laksana Nabi dan orang mati syahid.  Walaa taquulu liman yuqtalu fi sabilillahi amwaat.. jangan kamu kata orang yang meninggal dijalan Allah itu mati. Bah ahyaa un wala killa tasy uruun. Bahkan mereka hidup. Akan tetapi kamu sahaja yang tidak mengetahui. (Meninggal tetapi hidup)

Ayuh..jadi orang berbeza. Semuanya perlu pengorbanan. Jangan tidur kita sama dengan tidurnya orang awam. Jangan solat kita sama dengan mereka. Solat kita mestilah ikut syariat. Faiza qodhaitumus solaata fazkurullAh. Apabila engkau selesai berzikirlah (menyebut nama Allah).

Jangan macam orang lain. Habis salam langsung kabur. Inilah manusia yang tak mengenal Tuhan. Langsung tak ada hubungan dengan pencipta dirinya.

Thursday, October 2, 2014

Kata Keramat

Tiada Peluang Tanpa Kepayahan. Tiada Kejayaan Tanpa Kesukaran. Tiada Kemahiran Tanpa Latihan. Tiada ILMU tanpa Pengorbanan. Tiada Kebahagiaan tanpa Pegangan (Agama).

SELAMAT DATANG

Posting Sebelum

Anugerah Blog Dinamik 2014

Anugerah Blog Dinamik 2014
Untuk Warga Blogger Guru
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

komen fb

komen fb

pluggin

komen fb